:: Baju Malam dan Baju siang ::




Di suatu malam yang tidak lah berapa hening, sedang aku asyik menjahit koyak pada baju tidur ku..tiba-tiba, dtg si cilik..adik kesayangan ku yang baru berusia 4 tahun itu..dari jauh sudah kelihatan senyum manis nyaa..aku membalas penuh kasih..sudah besar rupanya adikku ini.Mengenangkan perbezaan umur 16 tahun diri ku dan dirinya..membuatkan aku semacam tidak mahu berenggang dengan nya tatkala cuti panjang sebegini..."Kak long, buat apa tu" mulut comel nya mengatur bicara walaupun agak pelat bunyi nya di pendengaran ku ini.." kak long tengah jahit baju ni sayang..adik kenapa tak tidur lagi?? kan dah malam nie..." ujar ku sambil menarik nya duduk di pangkuan ku.." adik nak teman kak long..aikk,kenapa kak long xpakai baju malam lagi nie..?? " ujar nyaa tiba2 dalam nada separuh pelat.Aku yang faham benar akan maksud nyaa lantas membalas." kak long dah mandi laa petang td..tu yang belum pakai baju malam lagi..haa..adik ni skrg pakai baju malam ka siang..? " ujar ku sambil mencubit pipi montel nyaaa.Dia tertawa di perlakukan sebegitu.Sambil melihat kearah baju yang dipakai nya, Dia membalas, " Adik pakai baju malam..esok pagi laa baru pakai baju siang.." balasnya sambil tersipu.Aku ketawa lalu mencium pipi nya bertubi-tubi.Tiba-tiba, kelihatan emak ku muncul di pintu bilik, " adik, mari masuk tidur sayang, dah lewat nie, esok bangun awal nak pergi hantar kak long balik kan.." ujar emak. Adik menggangguk-angguk sambil tersenyum. Sebelum masuk tidur, Adik sempat mencium pipiku. " Selamat malam kak long.." Ucapnya. Itulah rutin harian yang dilakukan nya sebelum tidur, sekiranya aku ada di rumah. Melihat kelibat tubuh kecilnya menghilang di sebalik pintu, tiba-tiba hati ku digamit sayu, mengenangkan esok hari aku terpaksa berpisah dengan nya lagi. Adik bongsuku yang manja dan rapat dengan ku. Penghibur hati ku dan keluarga. Berat hati ini berpisah dengan nya lagi.Tapi apakan dayaku..Keesokkan hatinya, sebelum keberangkatan ku pulang ke kota kinabalu bagi menjalankan kewajipanku sebagai seorang pelajar, hatiku dihambat sayu lagi. Sewaktu ku cium pipi mulusnya. kulihat ada air yang bergenang di kelopak matanya. Sungguh,aku tidak menyangka anak sekecil itu, mampu mengerti erti perpisahan.Yang mungkin pada pandangan mata kasar lain hanya perpisahan biasa, yang semesti pengakhirannya air mata. Ku sempat melambai tangan sebelum bas bertolak, tanpa ku sedari air mata bergenang di pipi ini. Melihat insan-insan kesayangan ku melambai penuh sayu. Dan di saat ini, aku merindui wajah comel itu.Tuhan, Sungguh, aku amat merindui nya.

" Adik, kak long rindu sangat2 dengan adik. jangan nakal2 tau, tunggu kak long balik, nanti kita main maen game 'tikus' lagi k ??..lov u sayang..peluk cium kak long utk adik "

T_______T











0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...